Tolong Menolong dalam Kebaikan dan Ketaqwaan

Allah Ta'ala berfirman:
"Dan tolong-menolong engkau semua atas kebaikan dan ketaqwaan." (al-Maidah: 2)
Allah Ta'ala juga berfirman:
"Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman
dan mengerjakan amalan-amatan shalih, juga suka sating pesan-memesan dengan kebenaran serta
saling pesan-memesan dengan saling kesabaran."
13
(al-'Ashr: 1-3)
Imam as-Syafi'i rahimahullah mengucapkan suatu uraian yang
maksudnya ialah bahwasanya seluruh manusia atau sebagian besar dari mereka itu
terlalai untuk memikir-mikirkan isi kandungan surat ini.


178. Dari Abdur Rahman bin Zaid bin Khalid al-Juhani r.a., katanya: "Nabiullah s.a.w.
bersabda:
"Barangsiapa yang memberikan persiapan - bekal - untuk seseorang yang berperang fi-
sabilillah, maka dianggaplah ia sebagai orang yang benar-benar ikut berperang - yakni sama
pahalanya dengan orang yang ikut berperang itu. Dan barangsiapa yang meninggalkan
kepada keluarga orang yang berperang - fi-sabilillah - berupa suatu kebaikan - apa-apa yang
dibutuhkan untuk kehidupan keluarganya itu, maka dranggap pulalah ia sebagai orang yang
benar-benar ikut berperang." (Muttafaq 'alaih)

179. Dari Abu Said al-Khudri r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. mengirimkan suatu
pasukan sebagai utusan untuk memerangi Bani Lihyan dari suku Hudzail, lalu beliau
bersabda: "Hendaklah dari setiap dua orang berangkat salah seorang saja dari keduanya itu -
maksudnya setiap golongan supaya mengirim jumlah separuhnya, sedang separuhnya yang
tidak ikut berangkat adalah yang menjamin kehidupan keluarga dari orang yang ikut
berangkat berperang itu, dan pahalanya adalah antara keduanya - artinya pahalanya sama
antara yang berangkat dengan yang menjamin keluarga yang Derangkat tadi." (Riwayat
Muslim)

180. Dari Ibnu Abbas radhiallahu 'anhuma bahwasanya Rasulullah s.a.w. bertemu
dengan sekelompok orang yang berkendaraan di Rawha' - sebuah tempat di dekat Madinah,
lalu beliau bertanya "Siapakah kaum ini?" Mereka menjawab: "Kita kaum Muslimin."
Kemudian mereka bertanya: "Siapakah Tuan?" Beliau menjawab: "Saya Rasulullah."
Kemudian ada seorang wanita yang mengangkat seorang anak kecil di hadapan beliau lalu
bertanya: "Adakah anak ini perlu beribadat haji?" Beliau menjawab: "Ya dan untukmu -
wanita itu - juga ada pahalanya." (Riwayat Muslim)

13 Saling pesan-memesan dengan kebenaran, yakni tetap dalam ketaatan, keimanan dan keislaman, sedang
pesan-memesan dengan kesabaran, yakni sabar untuk melakukan berbakti kepada Tuhan, melaksanakan
perintah-perintahNya, juga sabar meninggalkan kemaksiatan, kemungkaran serta menjauhi larangan-
laranganNya. Riyadhus Shalihin – Taman Orang-orang Shalih
141

181. Dari Abu Musa al-Asy'ari r.a. dari Nabi s.a.w. bahwasanya beliau s.a.w. bersabda:
"Juru simpan yang Muslim dan dapat dipercaya yang dapat melangsungkan apa yang
diperintahkan padanya, kemudian memberikan harta yang disimpannya dengan lengkap
dan cukup, juga memberikannya itu dengan hati yang baik - tidak kesal atau iri hati pada
orang yang diberi, selanjutnya menyampaikan harta itu kepada apa yang diperintah padanya,
maka dicatatlah ia - juru simpan tersebut - sebagai salah seorang dari dua orang yang
bersedekah - juru simpan dan pemiliknya." (Muttafaq 'alaih)
Dalam riwayat lain disebutkan:
"Yang memberikan untuk apa saja yang ia diperintahkan." Para ulama lafaz
almutashaddiqain dengan fathah qaf serta nun kasrah, karena tatsniyah atau sebaliknya -
kasrahnya qaf serta fathahnya nun, karena jamak. Keduanya shahih

Comments :

0 komentar to “Tolong Menolong dalam Kebaikan dan Ketaqwaan”

Poskan Komentar

Hadits Keutamaan Di Bulan Ramadhan

KEUTAMAAN DI BULAN RAMADHAN

99. Kelima: Dari Aisyah radhiallahu 'anha juga bahwasanya ia berkata: "Rasulullah itu apabila masuk hari sepuluh, maka ia menghidup-hidupkan malamnya dan membangunkan isterinya dan bersungguh-sungguh serta mengeraskan ikat pinggangnya." Yang dimaksudkan ialah:
Hari sepuluh artinya sepuluh hari yang terakhir dari bulan Ramadhan - jadi antara tanggal 21 Ramadhan sampai habisnya bulan itu. Mi'zar atau izar dikeraskan ikatannya maksudnya sebagai sindiran menyendiri dari kaum wanita - yakni tidak berkumpul dengan isteri-isterinya, ada pula yang memberi pengertian bahwa maksudnya itu ialah amat giat untuk beribadat. Dikatakan: Saya rnengeraskan ikat pinggangku untuk perkara ini, artinya: Saya bersungguh-sungguh melakukannya dan menghabiskan segala Waktu untuk merampungkannya.

130. Keempatbelas: Dari Abu Hurairah r.a.dari Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Shalat lima waktu, dari Jum'at yang satu ke Jum'at yang benkutnya,dari Ramadhan yang satu ke Ramadhan yang berikutnya itu dapat menjadi penghapus dosa-dosa antara jarak keduanya itu, jikalau dosa-dosa besar dijauhi." (Riwayat Muslim) sunnahnya Bangun Malam Ramadhan Yaitu Untuk Mengerjakan Shalat Sunnah Tarawih

selegkapnya

KISAH NABI LUTH A.S.

Nabi Luth adalah anak saudara dari Nabi Ibrahim. Ayahnya yang bernama Hasan bin Tareh adalah saudara sekandung dari Nabi Ibrahim. Ia beriman kepada bapa saudaranya Nabi Ibrahim mendampinginya dalam semua perjalanan dan sewaktu mereka berada di Mesir berusaha bersama dalam bidang perternakan yang berhasil dengan baik binatang ternaknya berkembang biak sehingga dalam waktu yang singkat jumlah yang sudah berlipat ganda itu tidak dapat ditampung dalam tempat yang disediakan . Akhirnya perkongsian Ibrahim-Luth dipecah dan binatang ternakan serta harta milik perusahaan mereka di bahagi dan berpisahlah Luth dengan Ibrahim pindah ke Yordania dan bermukim di sebuah tempat bernama Sadum.
selengkapnya

Bagikan....


 

Copyright © 2009 by The Power of Idea